kemaren kapan, gituh, gw liat twitter, ada berita judulnya “Ibu bekerja lebih sehat” atau sejenisnya. err bentar gw gugel dulu: inih. Nah terus gw berpikir, okeh logis (itu hasil penelitian sih, tapi gw males aja nyari jurnalnya atau semacamnya). gw cuma berpikir, ibu bekerja emang punya kesempatan aktualisasi diri, tapi apa mereka sempet perhatiin anaknya? harus jadi superwoman loh itu. akhirnya cuman gw RT dan komen “anaknya gimana” atau “anaknya harus sehat juga” di twitter.

beberapa hari kemudian…
gw liat lagi di twitter. “ibu bekerja anaknya lebi cenderung obesitas”. nahlo. inimahkan gara2 nutrisinya ga diperhatiin ibunya. bentar ya linknya  (waiting) inih. nahloh. ya menurut gw ya emang prioritas si anak. ahahha. ini juga mak gw kan ga kerja dan walhasil mencurahkan perhatian lebih ke anak2nya 😀

dan dikomen shanni: “ibu kerjanya kalo anak2nya udah gede aja”

haha gara2 itu jg gw mikir lagi ttg life plan. but i’m not going to discuss that here, i’m gonna discuss something that showed up in my mind while i went to the office this morning: family discussion.

gw mikir nih ya, gimana kalo dalam keluarga seminggu sekali ada family discussion. bisa dimulai pas anaknya TK, soalnya seinget gw gw masih inget kok bbrp hal yg terjadi pas gw TK (dengan harapan masih diinget sampe dewasa nilai2 yg ditanamkan pas TKnya). bentuknya ya ngobrol bareng bahas suatu topik, dan si topiknya udah ditentuin dari awal. anaknya juga boleh cari2, gugling (anak TK dah bisa gugling? yaudah sih ya, beliin buku juga gapapa. jaman ade gw TK dia dah baca harry potter. jaman anak gw TK nanti dia udah bisa gugling).

hal pertama yg muncul di pikiran gw ya nutrition as the topic. bentuk jelasnya gw ga kepikir, iyalah gw blm punya anak. haha.. tapi kira2 membahas topik itu dan what should we do as the result of the discussion. misal: harus makan 4 sehat 5 sempurna, atau bisa aja don’t eat junk food of MSG, how often should we eat fruits, dll. kebutuhan gizi jg. (yah kalo dalem diskusinya pas anaknya SD aja gapapa deh).

selain nutrition yang menjadi jawaban dari galauan gw di atas (masa ibunya kerja anaknya obesitas? -_-“) alias pengetahuan topik dan what-should-we-do, hal itu gw harapkan bisa mem-buffer pendidikan ibu terhadap anaknya yg hilang gara2 ibunya ga bisa full nemenin anaknya. masalah kasih sayang lalala sih ga bisa dibuffer dengan itu, tapi bentuk perhatiannya bisa dengan cara lain yang masih akan gw cari lagi haha (tunggu wahyu turun ding, gapake brainstorming).

tadi pas di jalan gw juga mikir topik2 lain. bisa aja ttg smoking, atau topik2 agama, atau pendidikan karakter lain dan prinsip hidup yg mau ditanamkan ke anak. tentunya, bapak ma ibuknya harus sepakat dulu. jangan sampe family discussion malah jadi ajang debat bapak ibu dan anaknya mlh jd bingung, ga dapet deh pendidikannya. pendidikan justru mlh bisa ditanamkan di etika yg ada kl org berbeda pendapat: jgn ampe debat kusir dan semua pihak mau menang sendiri, misalnya. tapi kl gini sih anaknya harus udah agak gede.

sekian dulu ide family discussionnya, udah korupsi jam kantor nih, hha kerja lagi yaaaa :*