My First Professional Certification – CAPM!

Yay! Alhamdulillah hari ini lulus CAPM.

Sebenernya bukan hal untuk dibanggakan soalnya isinya udah ada gambarannya sejak kuliah sih… tinggal belajar lagi & ujian doang…
Tapi…..
Seneng lah ya. hahaha. Ada yg mau baca pengalaman saya? bukan tips & triks sih -_-“

Nih deh dikasih overview-nya:

  1. CAPM alias Certified Associate in Project Management adalah sertifikasi yg dikeluarkan Project Management Institute – ditujukan untuk orang-orang yang mau serius di Project Management tapi belum punya pengalaman yg buanyak alias masih pemula. Requirement-nya 23 contact hours education atau 1500 jam kerja.
    • Latar belakang saya adalah seorang (a) lulusan Sistem dan Teknologi Informasi ITB yang pernah dapet kuliah Manajemen Proyek 3 sks, dan (b) karyawan perusahaan bidang IT (sebut saja PT Multipolar Technology) yang role-nya macem-macem di Project Management Office – dari Project Admin (titelnya emang ini, divisinya jg Project Admin), Microsoft Enterprise Project Management Implementor (alias Product Development, kalau di CV tapi ditulisnya R&D 😛 emang development kok :P), sampai Project Coordinator yg kerjaannya manage project kecil-kecil.
    • Untuk memenuhi requirement, karena pengalaman kerja saya belum sampai setahun dan kebetulan dulu pas kuliah dapet kuliah Project Management yang bahannya memang PMBOK (baca poin kedua) dan setelah dihitung-hitung dapat 37,5 contact hours, apply lah saya ke CAPM menggunakan hasil kuliah ManPro yang dapet A itu (yeah hatur nuhun yah Pak Mary Handoko Wijoyo).
    • Sebenernya PMI itu ngeluarin banyak sertifikasi. Yang paling terkenal dan demand-nya banyak dan di kantor saya PM-nya di-encourage utk ambil sertifikasi itu adalah sebut saja Project Management Professional. Tapi requirementnya 4500 jam kerja selama 3 tahun dan 45 contact hours belajar PM…. gak memenuhi deh, terpaksa CAPM aja :)) Terinspirasi utk ambil sertifikasinya itu sejak Niken, teman sekantor saya, cerita2 sama saya ttg sertifikasi PMI. Dia adalah seorang PMP 🙂
  2. Bahan belajar CAPM adalah PMBOK – Project Management Body of Knowledge – dan emang seluruhnya dari PMBOK. Untuk ujian sebelum 1 Juli 2013, bahannya adalah PMBOK 4. Setelah tanggal itu pakai PMBOK 5.
    • Makanya saya ngebut belajar biar certified sebelum Juni selesai……
    • Bahan belajarnya memang bener-bener dari PMBOK (alias based solely on PMBOK). Baca deh ampe nglotok. Saya pribadi (ceileh) tau PMBOK ini sejak kuliah – memang Knowledge Area-nya (buat yang gatau Knowledge Area itu apa, buka aja tuh link wiki PMBOK) udah familiar sejak kuliah & istilah-istilah beserta kakas dan tekniknya juga sudah menjadi makanan jaman kuliah, terutama pas kuliah Project Management (kuliah STI) & Operational Excellency Strategy (kuliah SBM). Alhamdulillah yah.
    • Buat ujian ini saya belajarnya agak ngaco. Pas awal2 masuk kerja dan belum ada kerjaan sempet baca PMBOK (sekali, sampe abis) sekitar Juli-Agustus 2012. Waktu niat mau CAPM sekitar Februari baca PMBOK sampai abis tapi dibaca doang…. Abis itu karena setelah liat group LinkedIn CAPM banyak yg nyuruh ngapalin ITTO alias Input, Tools and Technique, and  Output-nya, saya baca lagi dari bab 4 sampai akhir, kali ini sambil take notes ITTO 🙂 makasih ya Shanni atas pinjaman notes-nya, yg buat catat process & ITTO :). And then… latihan soal. kalau ini gugling aja, tapi rekomendasi dari saya, utk CAPM pakailah yg dari Oliver Lehmann. Maaf ya ga ada linknya :P. Yang paling membuat panik aaadalaaaaah 4 hari sebelum tes Bos saya bertanya: kamu baca bukunya Rita ga? Secara impulsif dan panik saya jawab ya… padahal baru baca satu atau dua bab dan itupun Juli/Agustus 2012 :))))))) Terpaksalah setelah itu saya baca bukunya Rita yang strategi tes PMP. Utk yang CAPM… bukunya harus indent dan saya ga beli :). FYI, “bukunya Rita” adalah sebuah buku persiapan ujian/exam prep. Well setelah saya baca dan ikut ujiannya sih, mungkin bukunya Rita – PMP memang cocoknya buat PMP ya, karena ujian CAPM itu PMBOK banget 🙂 Baru 2 hari sebelum ujian saya konsen menghapalkan ITTO, bahkan sampai J-4 ujian :))) super deadliner sih, tapi jadinya ITTO masih fresh di otak.
    • So far I-TT belajar: PMBOK (thanks Irne utk pdfnya, thanks Martin utk buku pinjemannya), iPad utk baca pdf2 (thanks o-Ranger team & Accenture untuk iPad-nya), notes-nya Shanni (nuhun Shan :D), jaringan internet kantor, Tsel Flash, & AHA, dan ngggg apa lagi ya? kertas-kertas reuse kantor dan alat tulisnya deh :)) abis ini harus di-shredder nih, haha
  3. Tahapannya….. Daftar di PMI -> bayar ($300 utk non PMI member) -> pilih waktu dan tempat -> tes -> dapet result hari itu juga -> dapet sertifikat 6-8 minggu kemudian.
    • Naaaaah… ini nih yg tricky. Why? Karena saya maunya dibayarin kantor saya X) (sekitar Februari, saya sudah pernah bilang ke bos saya sih, katanya boleh kok CAPM dibayarin kantor) jadi intinya saya mengajukan permohonan utk sertifikasi. Setelah dagdigdug beberapa hari belum juga disetujui oleh bos saya, akhirnya disetujui (^O^)/ juga dengan komentar biaya akan direimburse setelah saya certified. Pesan tersirat: kalau saya gagal saya bayar sendiri :(( :(( :(( terpaksa deh belajar dengan rajin. FYI, biaya re-sertifikasinya kalau ngulang adalah $200. Thanks Bu Er, disetujui 😀
    • Untuk testing ini saya tes di PT Andalan Nusantara Teknologi di Intiland Tower Lt 11, Sudirman. Pilih yang paling deket sih, jadi tadi pagi saya jalan kaki hahaha. So far tempat tesnya menyenangkan. Dibandingkan Iverson Chase Plaza…. pantry-nya lebih oke Iverson sih, tapi utk ujian ANT oke kok. Dulu sih saya di Iverson training 3 hari. Tadi di ANT hanya saya seorang yang ujian pagi itu…. bisa balet deh di ruangannya.
    • Result CAPM saya adalah…. tararara dari bab 1-12 hanya satu yang moderately proficient! Lainnya proficient semua fufufu. Oiya, proficient itu menunjukkan knowledge kita utk bab tersebut above average. Kalau moderately ya… average 😐 :))
  4. Entah apa manfaat sertifikasi ini. Buahahaha….. Yang jelas sih menunjukkan kemampuan kita dalam…. memahami Project Management Body of Knowledge?
    • Sebenarnya pernah ada post di grup LinkedIn CAPM bahwa “the outlook is bleak” hahaha. suram yak, si orang yg ngepost diskusinya udah CAPM tapi belum kunjung dapat karir yang diinginkan sepertinya. Saya sih… hanya berharap ada orang-orang yang me-notify bahwa saya sanggup belajar PMBOK buku tebel itu dan berhasil CAPM X)
    • Belajar PMBOK itu harusnya menerapkan yang di buku ke kehidupan nyata. Saya…. adanya mengalami dulu dan baru sadar: ooooh ini ya maksud yang di PMBOK…. fail -_-” contohnya sebut saja Risk Breakdown Structure yang secara implisit dimaksudkan oleh PM client saya & tipe kontrak yang selama ini ternyata diobrolkan oleh Account Manger kantor saya & ada pula di form Change Request kantor saya :))
Gitu lah ya? hahaha.
Intinya sih saya sertifikasi untuk memanfaatkan pengetahuan yang sudah setengah saya miliki dan juga jadi pekerjaan sehari-hari – sayang aja kalau ga dibuktikan dengan sertifikasi dari organisasi yang memang terpercaya di dunia untuk urusan Project Management 🙂
Next target: MCTS! Buahahahaha
Semoga bermanfaat ya untuk para Project Management enthusiast yang lain :*

4 comments

  1. Hahaha kalo dari matkul STI dulu yg bisa di-sertifikasi-in bahkan ada 3: PMBOK (yg di post ini), BABOK(Business Analysis Body of Knowledge, dari kuliah AKI), sama COBIT(yang ini lo tau lah ya, ngambil SIE kan lo? hehe). Gothic dari mana, itu backgroundnya mesjid salman….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *