Ngobrol bareng mantan pengguna obat

Akhirnya, post yang udah lama pengen ditulis tapi nggak kesampean-kesampean gara-gara nesis mulu. Akhirnya interview pertama telah dijalani. Demi misteriusnya cerita, nama kak narasumber disamarkan.

Aku udah sempet ngobrol sama narasumber mengenai obat-obatan ini beberapa kali, jadi aku udah punya list lengkap drugs apa saja yang dia pernah coba dan sedikit teaser cerita. Seluruh materi di sini pure dari interview dan aku nggak mencari tahu regulasi/pendapat masyarakat/bahaya drugs/apapun itu sebelum interview, jadi ini sifatnya spontan dan ngejar naik cetak. Nggak diluangkan juga sih waktunya untuk riset kecil, karena masih ribet banget tesis dan post ini pun dikerjain dalam dua hari.

Setting pengalaman ini adalah Belanda, seputaran Amsterdam dan Tilburg (dan mungkin juga Haarlem dan Den Haag?), kurun waktu 2005-2016. Sekarang sih kak narasumber udah nggak make lagi gara-gara dia merasa udah tumbuh dewasa dan ketuaan untuk melakukan hal-hal itu. Kayanya, dari seluruh list, tinggal rokok yang tersisa.


Rosa (R): Hai kak narsum! Aku udah lama pengen wawancara kakak nih, soalnya aku pengen tau pengalaman kakak dalam menggunakan obat-obatan. Kita udah pernah ngobrol sebelumnya dan aku punya daftar obat yang udah kakak coba: alkohol, kafein, nikotin, hash, ganja, kanna, mushroom, 2CB, kokain, speed, ecstasy, salvia, crack, kratom, GHB, gas tertawa… Jadi, pertanyaannya, kenapa?

Kak Narsum (KN): Eh, buset, kenapa. Kenapa ya? Yah… Waktu aku umur 15, aku mulai gaul keluar dikit. Mulai minum, ngeganja dan nge-hash. Aku suka banget, dan aku cuma pengen seneng-seneng sama temen-temen, nyoba macem-macem. Aku juga mulai mikir, apa sih efek sesuatu terhadap kamu. Itu mindset aku jaman aku masih remaja: pengen coba macem-macem yang masih memungkinkan untuk manusia (ceileh). Lebih ke tentang “ini menarik” sih, dibandingkan “wah bakal fun nih”. Tujuannya ya cari tau apa efek si obat terhadap kamu, contohnya mushroom ngasih pengalaman berbeda dibanding kokain. Dan aku udah tau sebelumnya sih. Intinya beda alasan untuk tiap hal yang dilakukan.

R: Oh gitu.. Jadi beda-beda ya tiap jenis obat? Emang klasifikasinya apa kak? Atau efek apa yang bisa diharapkan dari masing-masing jenis?

KN: Contoh klasifikasinya sih uppers dan downersUppers bikin kamu berenergi dan downers bikin kamu selow dan rileks. Buat aku, aku punya buku judulnya “Uit je bol” (Out of your mind) yang klasifikasiin itu ke obat-obatan yang bisa bikin kamu mengalami perjalanan ke dalam diri sendiri dan obat semacam speed yang bikin kamu berenergi, ngomong terus, dan super sosial. Buat yang pertama, obat-obatan psikoaktif, mereka kasih nama pengguna “psikonot” (psychonaut), di mana mereka seperti astronot tapi perjalanannya ke dalem, nggak ke luar. Kalo yang kedua sih, itu nggak bakal bikin kamu berkontemplasi, cuma kasih stimulasi fisik aja.

R: Oke deh kak. Terus, bisa gak kasih aku contoh pengalaman menarik waktu kakak nyobain obat-obatan itu? Atau kasih tau deh pengalaman yang paling diinget…

KN: Wah, ada pengalaman baik dan pengalaman buruk….

R: Ngobrolin yang baik dulu deh.

KN: Hmm… Ada beberapa cerita. Beberapa waktu yang asik itu pas ngeband bareng temen, ngeganja, super high, dan main musik. Terus ada juga kali lain yang agak gila. Waktu itu aku udah lama–satu, dua, atau tiga tahun– nggak make apa-apa. Waktu itu aku pikir, wah kayanya aku siap nih make lagi. Waktu itu ada party di Amsterdam, temen aku bilang dia punya GHB dan aku belom pernah coba itu sebelumnya. Jadi aku coba, wah enak nih. Nambah lagi, wah tambah enak nih. Terus temen-temen bilang, “Bro, kamu ngga boleh minum kalo lagi make ini,” dan aku gak peduli. Aku mikirnya sih, wah aku udah pernah nyoba macem-macem kok, gapapa. Aku nambah lagi, tetep minum alkohol, dan I had a fucking great time. Aku merasa aku sayang semua orang, semua hal itu indah, musiknya enak, dan aku enjoy myself. Terus temen aku yang lain lagi dateng, dan dia bilang dia punya ekstasi! Yeaaaah! Jadi ya aku make ekstasi juga. Itu super fucked up sih, tapi asik banget, nice party.

R: Terus emang gimana cara ngontrol diri-nya kak? Kakak bilang, kakak make GHB, terus tetep minum, terus pake ekstasi.

KN: Nggak kok, nggak lepas kontrol atau gimana-gimana. Ya tergantung pribadi masing-masing sih, tapi aku kayanya nggak pernah… Gimana ya? Contohnya, kalo pakai ekstasi di suatu party, aku jadi appreciate ngobrol sama orang dan aku jadi super sosial dan ngomong terus. Jadi bukan masalah lepas kontrol, kamu masih in control. Tapi kalo kita ngobrol asik, tiap lima menit sekali aku bakal bilang “wah asik ya…” gitu, soalnya secara fisik aku merasa “I love everything”, jadi seakan-akan semua indera terbuka. Jadi kayak hal-hal jadi agak lebih intens. Kalo aku sih, kalo aku lagi make, aku masih “napak tanah”. Nggak malah jadi kehilangan kesadaran terus joget bugil di jalanan. Hehe.

R: Waaah, gitu ya. Lanjut kak, kalo pengalaman yang WTF gimana?

KN: Beberapa tahun yang lalu, temenku kerja di sebuah acara TV yang nunjukin proses numbuhin mushroom. Ketika acaranya selesai, orang TV-nya nawarin segelimpang mushroom itu ke kru. Temenku ambil deh semuanya. Jadilah si temenku itu dateng ke rumah bawa setengah garbage bag penuh mushroom. Terus kita jalan, beli dua puluh random vinyl record yang dipilih berdasarkan ke-psychedelic-an artwork sampulnya. Gak jelas deh.

Jaman dulu, kamu bisa beli mushroom di smart shops. Kalo kamu beli di situ, seporsi dapet lima mushroom. Kita make 26 mushroom per orang, yang mana itu gilaAwalnya, wuah, bukan main. We had a good time and it was really nice, musik juga tetep mengalun. Satu hal tentang mushroom itu adalah nge-trip-nya bertahap. Pertama, wah mulai kerasa nih, terus kamu balik ke normal. Terus ngerasa lagi, terus normal lagi. Gitu terus sampe akhirnya memuncak. Turunnya juga sama. Nah, pas turun, kita pengen memperpanjang trip-nya, jadilah kita ngeganja dan nge-hash. Setelah itu, wah, kok aku merasa badanku nggak enak. Mual. Ya udah aku bilang temenku, kayanya aku bakal muntah nih. Eh, temenku malah panik. Ya udah aku yang nenangin temenku. Gubrak. Aku bilang gapapa kok, ini paling kayak salah makan, abis muntah juga balik biasa aja.

Setelah aku muntah di kamar mandi, giliran temenku yang muntah. Perutku kosong banget abis muntah itu, dan perut kosong plus heavy trip adalah bukan kombinasi yang bagus, sodara-sodara. Aku masih mual, jadi aku ambil minum. Eh, terus aku malah jatuh pingsan. Aku jatuh ke arah pintu kamar mandi. Gedebuk! Pintu kamar mandi ketutup dan badanku ngalangin pintu sehingga temenku nggak bisa keluar.

R: Omaygat.

KN: Pas aku jatuh, gelas minum aku pecah. Jadi aku jatuhnya ke si gelas pecah itu deh. Temenku syok abis. Dia teriak dan nyoba buka pintu tapi nggak bisa. Akhirnya dia bisa keluar dan bangunin aku. Dia nanya, “Bro, mulutmu kenapa?” karena ternyata ada luka kecil di ujung bibir aku dan gigi aku patah. Aku jalan ke kamar mandi, mau ngecek di cermin. Seumur-umur itu pertama kalinya aku merasa panik banget. Sambil jalan aku minum air putih lagi dan ada sesuatu yang ketelen. Oh Tuhaaaan, itu either potongan gigi atau pecahan gelas. Tambah paniklah aku. Pas ngaca, karena aku juga masih di bawah pengaruh mushroom, pas aku liat ujung bibirku berdarah dikit, rasanya kayak liat luka menganga. Akhirnya aku matiin lampu, matiin musik, dan pegangan tangan sama temenku di kasur. Oh Tuhan Yesus!!! Aku coba menenangkan diri.

Akhirnya, pagi-pagi, pengaruh obat hilang. Kita samasekali nggak tidur dan nggak jadi lebih tenang. Terus aku pikir, kalo aku nelen pecahan gelas, aku harus ke rumah sakit. Jadilah kita ke rumah sakit jam enam pagi, yang mana NGGAK ADA ORANG DI RUMAH SAKIT! UGD, kosong. Lobi, kosong. Aku sama temenku mulai bertanya-tanya, apakah ini cuma mimpi buruk? Ternyata lagi ganti shift. Setelah nemu Pak Satpam, beliau manggil seorang suster yang akhirnya bawa kita ke bagian pertolongan pertama.

Susternya tanya ke kita, ada apa? Ya udah kita cerita ke susternya. Setelah itu, susternya lihat mulutku dan bilang kalo sepertinya aku nelen patahan gigi aku, karena kalo gelas pasti ada bekas goresan. Jadi susternya nyuruh aku rileks, tenang, dan bilang JANGAN NGELAKUIN INI LAGI. Jangan bego banget make 26 mushroom dalam waktu yang bersamaan!

Abis itu kita jalan pulang, cari sarapan, dan semua terasa normal. Nggak tau aja itu orang-orang kalo tadi malem ada peristiwa menghebohkan. Atau itu cuma kita doang sih.

R: Gila. Hahaha. Eh tapi, sebenernya itu legal nggak sih? Katanya itu TV show dan kalo di smart shop cuma bisa beli 5? Terus gimana obat-obatan lain yang kakak coba? Abis kakak pernah cerita transaksi di mobil sama pengedar… Di mana si pengedar ganti nomer hape tiap bulan biar polisi nggak bisa ngelacak.

KN: Dulu sih legal, tapi di suatu titik jadi ilegal gara-gara ada turis lompat dari jembatan di Amsterdam. Aku nggak tau dia pake apa, tapi kayanya macem-macem: kokain, ekstasi, mushroom, terus lompatlah dia. Cuma satu kejadian terus VVD (salah satu partai yang lagi berkuasa) melarang. Jadi ilegal deh. Nggak dijual lagi di smart shop, tapi tetep bisa bikin sendiri. Ya kalo bikin sendiri kayak dicontohin di TV itu kan juga nggak per porsi, pasti partai besar. Cuma jadi nggak bisa dijual aja. Sama halnya dengan ganja. Legalitas itu hal yang aneh sih kalo diterapkan di obat-obatan macam itu.

R: Terus gimana yang macam lainnya?

KN: Ya gitu. Kalo ekstasi atau kokain, itu dibikin di lab atau pabrik, ada industri besar di balik itu. Itu nggak natural dan obat-obatan itu ilegal. Ilegal untuk diproduksi, dijual… Jadi beda. Karena ilegal, kamu harus berurusan sama pengedar yang shady. Tapi pengedar aku nggak gimana-gimana juga sih, cuma orang biasa mencari nafkah. Banyak dari mereka orang baik. Cuma yang bikin shady ya itu, karena mereka terhubung dengan dunia gelap.

R: Jadi pengalaman kakak setengah ilegal setengah legal?

KN: Ya gitu deh…

R: Gitu aja deh kalo gitu. Makasih ya kak untuk waktunya! Kapan-kapan kalo aku mau wawancara lagi gapapa ya!

KN: Oke, sama-sama!

Aku dan buku Uit je Bol milik Kak Narsum

Fotoku bareng buku Uit je bol milik Kak Narsum

 

Begitulah sekelumit ngobrol bareng kak narsum. Rencananya sih mau bikin bagian kedua, soalnya rasanya ini masih kurang banget. Tapi lain kali deh. Disclaimer lho ya, aku nggak mempromosikan ngobat, aku cuma wawancara kak narsum aja. Hehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *